New here? Register. ×
×

Bupati Cek Mad ke Pelaku Usaha : Ciptakan Produk Unggulan Sebagai Ikon Daerah

no comments
Written by Redaksi 4 | Published in DAERAH, EKONOMI
08Feb

RUBERNEWS.COM | Bupati Aceh Utara H. Muhammad Thaib meminta para pelaku usaha agar mampu menciptakan produk unggulan yang selanjutnya bisa dijadikan sebagai ikon daerah.

Selama ini, Aceh Utara belum memiliki ikon daerah dari produk usaha kecil dan menengah (UKM) baik berupa hasil kerajinan maupun kuliner.

Hal ini dituturkan Bupati Aceh Utara saat memberi sambutan pada acara pelantikan Dewan UKM Komite Daerah Aceh Utara di aula Kantor Bupati di Jln T Hamzah Bendahara, Kota Lhokseumawe, Kamis (7/2/2019).

“Ke depan, agar Komda UKM Aceh Utara hendaknya mampu menciptakan ikon daerah dari produk UKM. Selama ini belum ada produk lokal yang mampu menjadi ikon Aceh Utara, baik produk kerajinan maupun produk kuliner” tutur Cek Mad, sapaan akrab Bupati Aceh Utara melalui siaran pers yang dikirim Kabag Humas, Andree Prayudha, MAP.

Selain itu, Cek Mad meminta Dewan UKM untuk berupaya maksimal membangkitkan iklim usaha di daerah ini.

Produk UKM Aceh Utara, dinilai memiliki potensi yang luar biasa untuk dikembangkan, baik dari jumlah maupun jenis usaha, sehingga diyakini mampu menjadi motor penggerak ekonomi rakyat.

Menurut Cek Mad, produk-produk UKM Aceh Utara sudah cukup marketable atau layak dan kompetitif dipasaran serta disukai oleh konsumen. Hanya saja, kata Ketua Partai Aceh Wilayah Aceh Utara ini, masih perlu dilakukan pengembangan atau penetrasi pasar secara lebih luas dan lebih intens.

Produk-produk itu diantaranya produk fashion motif Aceh seperti pakaian muslim, tas, peci, jilbab, dompet, dan sandal.

Selanjutnya, produk-produk hasil kerajinan lainnya seperti meubel kayu, pande besi, dan makanan tradisional perlu sentuhan inovasi. “Bila perlu jangan hanya memproduksi motif Aceh, tapi juga motif-motif dari daerah lain sehingga penjualannya bisa menjangkau lebih luas di seluruh tanah air” pesan Cek Mad.

Sebelumnya, Ketua Dewan UKM Komda Aceh Utara Sukma Dewi, SE, mengatakan pihaknya bertekad untuk secara maksimal menciptakan iklim usaha UKM untuk menjadi pemicu bangkitnya ekonomi kerakyatan di daerah ini.

Sesuai dengan kedudukan Komda UKM sebagai fasilitator antara pelaku UKM dengan stakeholder terkait, kata Sukma Dewi, pihaknya siap bekerjasama dengan pihak manapun dalam rangka menumbuhkembangkan usaha usaha UKM yang unggul dan potensial.

Ketua Komwil UKM Provinsi Aceh Nurmiadi Boy, ST, mengatakan Dewan UKM terbentuk di Aceh pada 2014. Komda Aceh Utara merupakan yang keempat setelah tiga kabupaten/kota lainnya di Provinsi Aceh. “Komda Aceh Utara kami harapkan bisa menjadi tempat pelatihan bagi UKM – UKM lainnya dari Kabupaten /kota lain di Aceh,” kata Nurmiadi dalam sambutannya.

Pelantikan Dewan UKM Komda Aceh Utara dilakukan oleh Ketua Dewan UKM Komwil Aceh Nurmiadi Boy, ST, turut dihadiri jajaran Forkopimda Aceh Utara, para Kepala SKPK, perwakilan dari PT Pertamina Hulu Energi, PT PIM, PT Perta Arun Gas dan PT Telkom, serta puluhan pimpinan UKM yang ada di Aceh Utara.

Pada kesempatan itu, turut dilakukan serah terima berkas MoU kerjasama antara Dewan UKM Komda Aceh Utara dengan sejumlah BUMN yang beroperasi di daerah ini. Diharapkan kerjasama ini dapat membuahkan hasil yang gemilang terhadap pertumbuhan usaha UKM, terutama yang ada di gampong-gampong.

Sharing is caring

Tinggalkan Balasan