New here? Register. ×
×

Suhu Lebih Dingin dari Biasanya, Apa Dampaknya ke Tubuh?

no comments
Written by Redaksi 2 | Published in KESEHATAN
09Jul

Rubernews.com | Masyarakat beberapa wilayah di Indonesia merasakan suhu lebih dingin dalam beberapa hari terakhir. Misalnya di Bandung pada tanggal 1-5 Juli tercatat suhu rata-rata 17-18 derajat Celcius menurut data BMKG Kota Bandung. Sementara itu di kawasan Dieng, embun sampai membentuk es karena suhu begitu dingin.

Penurunan suhu di beberapa wilayah Indonesia ini rupanya bisa berdampak pada tubuh. Menurut dokter spesialis penyakit dalam dari FKUI-RSCM, Ari Fahrial Syam, ada dua penyakit yang bisa timbul bila terjadi perubahan suhu yang terbilang ekstrem seperti saat ini.

  1. Penyakit kronis kambuh

Beberapa penyakit yang sudah dimiliki sebelumnya bisa kambuh bila udara dingin. Seperti asma (sesak napas), pilek alergi (rinitis alergi) serta alergi kulit karena udara dingin seperti bentol-bentol atau gatal.

  1. Penyakit yang timbul langsung akibat suhu dingin

Beberapa kondisi yang timbul langsung akibat suhu dingin diantaranya kulit menjadi kering, kulit telapak kaki pecah-pecah, pecah-pecah pada bibir dan mimisian.

“Jika paparan udara dingin terus berlangsung akan terjadi penurunan suhu tubuh (hipotermia) tentu hal ini akan menganggu masyarakat,” kata Ari.

Suhu udara yang lebih dingin dari biasanya juga memengaruhi daya tahan tubuh masyarakat. Hal ini, kata Ari, membuat masyarakat jadi rentan terkena penyakit infeksi virus atau bakteri. Salah satunya infeksi saluran pernapasan atas (ISPA).

“Kelompok masyarakat yang mempunya risiko tinggi terganggu kesehatannya karena suhu udara yang lebih dingin adalah para lanjut usia, anak dan balita, serta masyaakat dengan penyakit kronis seperti diabetes, gangguan jantung dan pembuluh darah, serta para masyarakat yang memiliki masalah dengan tiroidnya,” kata Ari.

Salah satu cara mensiasati bila suhu dingin menyerang dengan menutupi badan. Gunakan jaket serta tutup kepala, kaus kaki, bila perlu sarung tangan selama beraktivitas di luar ruangan.

Jangan lupa juga mengoleskan losion pada telapak tangan dan kaki agar tidak kering. Usahakan, bibir dan lubang hidung diolesi krim untuk bagian tersebut.

“Mimisan atau keluar darah dari hidung sering terjadi pada masyarakat yang mengalami kekeringan pada lubang hidungnya,” kata pria yang juga Dekan Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia ini.

Pastikan juga cukup minum serta memperhatikan asupan makan agar daya tahan tubuh terjaga.

[Sumber : Liputan6.com]

Sharing is caring